Entri Terbaru

Perkara Paling Dekat dengan Kita.

Assalamualaikum dan selamat sejahtera. Okay dah mula rindu nak menaip dan berceloteh dekat teratak cinta Yaya ni. Sah tak boleh nak tinggal lelama. Kali ni Yaya nak kongsi sesuatu dengan pembaca semua. Sesuatu yang pasti akan terjadi. Pasti kita akan laluinya juga sama ada cepat atau lambat.

Suatu hari, Imam Al Ghozali berkumpul dengan murid-muridnya. Lalu Imam Al-Ghozali bertanya "Apa yang paling dekat dengan diri kita di dunia ini?". Murid-muridnya menjawab : "orang tua, guru, kawan, dan sahabatnya". Imam Ghozali menjelaskan semua jawapan itu BENAR. Tetapi yang paling dekat dengan kita adalah MATISebab itu sememangnya janji Allah SWT bahwa setiap yang bernyawa pasti akan mati (Q.S. Ali Imran [3] : 185 "Tiap-tiap yang berjiwa akan merasakan mati. Dan sesungguhnya pada hari kiamat sajalah disempurnakan pahalamu. Barang siapa dijauhkan dari neraka dan dimasukkan ke dalam surga, maka sungguh ia telah beruntung. Kehidupan dunia itu tidak lain hanyalah kesenangan yang memperdayakan".)

Sesungguhnya kematian itu adalah dekat. Sangat dekat dengan kita cuma kita saja yang terkadang leka, tidak sedar akan hal ini. Allah...Allah...tatkala berbicara soal kematian, banyak sangat tanda tanya. Bersediakah aku? Sudah cukupkah amalan aku untuk dibawa kesana nanti? Khilaf rasanya diri ini bila dibandingkan amalanku dan dosa yang pernah ku perbuat sehingga sekarang ini. Dosa...dosa tak pernah henti dan syaitan kan cuba berbisik serta menghasut kita sehingga saat kita sedang bertarung dengan sakaratul maut.

 Wahai Orang-orang yang beriman, bertaubatlah kamu kepada Allah dengan taubat nasuha” (At-Tahrim: 8).

Taubat nasuha adalah taubat dengan bersungguh-sungguh. Sebagai seorang Islam yang berakal, pastinya kita mahu menjadi yang terbaik dan buat yang terbaik untuk diri kita bukan? Taubat lah, taubat bila melakukan kesalahan dan berjanji pada diri yang kita tidak akan mengulanginya lagi. Sungguh! Selagi kita berpeluang bernafas, selagi itu kita masih lagi bisa memohon keampunan. Masih ada lagi peluang untuk kita. Ia terpulang kepada diri kita sama ada mahu memanfaatkan peluang itu atau tidak. Pilihan ada ditangan kita jadi pilihlah yang terbaik untuk dapatkan yang terbaik. Tambah amalan kita, topap selagi boleh dan paling penting istiqamah. 


2 comments:

Assalamualaikum.
~ Komen yang baik-baik sahaja ye.
~ Hantar sekali je nanti Yaya terima, jangan banyak kali tau.

Terima kasih ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...