Entri Terbaru

Antara Taufiq & Hidayah


Assalamualaikum...alhamdulillah masih lagi bernafas dimuka bumi pinjaman Allah ini.

Kenapa Allah masih hidupkan aku hari ini? Jawapan Imam Ghazali : "Kerana dosaku terlalu banyak dan Allah masih izinkan aku untuk bertaubat."
Bila bercerita soal hidayah, ada segelintir memilih untuk menunggu tak kurang juga yang terus berusaha mencari dan mencari. Macam dalam gambar diatas, "hidayah itu perlu dicari, jangan hanya menunggu". Sebab apa jangan tunggu hidayah tu? Sebab kalau kita tunggu tanpa usaha mencari, mampukah kita mendapat hidayah tu? Walau tak banyak tapi pasti ada terdetik dihati kita untuk mencari hidayah Allah. Bagaimana hendak mencarinya? dengan DOA. Doa dan disertakan dengan perbuatan kita. Kalau dulu kita tak pakai tudung, kali ini kita belajar pakai, sarungkan kepala kita. Perlahan-lahan kita labuhkan tudung kita melebihi paras dada. Sambil itu kita longgarkan pakaian kita. Kalau dulu kita tak suka pakai stokin. Kali ini kita cuba pakai, biasakan pakai dan terus istiqamah. Kalau dulu kita tak biasa pakai handsock, kali ini kita rajin-rajinkan pakai handsock. Perlahan-lahan dan istiqamah. Bak kata ustaz Izhar "kalau kamu tengok dia tidak pakai tudung tapi dia malu akan sebab tertentu, dia masih punya iman. Berdoalah agar dia mendapat taufiq hidayah Allah."

Hidayah dan taufiq.   Apa beza antara keduanya? 

"Taufiq dan hidayah adalah mempunyai makna yang berbeza. Semua manusia yang menganut agama Islam adalah mendapat hidayah Allah SWT tetapi tidak semua dari kalangan mereka mendapat taufiq untuk mengerjakan amal soleh. Menurut kitab Jauharah Tauhid, pengertian taufiq ialah sesuatu yang diciptakan oleh Allah SWT yang mendorong seseorang itu untuk melakukan kebaikan jika perkara tersebut berada di dalam dirinya."

"Dalam surah A-'Ankabut ayat 69 : Dan orang-orang yang berjihad untuk (mencari keredhaan) Kami, Kami akan tunjukkan kepada mereka jalan-jalan Kami. Dan sungguh, Allah beserta orang-orang yang berbuat baik."

Maksud ayat diatas adalah, semua yang beragama Islam mendapat hidayah Allah tetapi tidak semua mendapat taufiq. Dalam erti kata yang mudah taufiq itu adalah kekuatan seseorang untuk berbuat baik, berubah (berhijrah). Kita mendapat hidayah tapi adakah kita bersedia untuk berubah? Adakah kita mendapat kekuatan itu? Dari mana dan bagaimana kita hendak mendapatkannya?

Jawapannya adalah berdoa serta berusaha dan kekuatan paling penting datangnya dari hati kita. Kita kena kuat. Nak berubah bukan mudah. contohnyalah kan, kita dah berubah ni pakai baju longgar, tudung labuh (labuh disini adalah menutupi dan melebihi paras dada dan sempurna) tapi pasti ada mulut-mulut yang bersuara. Pasti akan ada sindiran atau dengan pelbagai kata yang boleh membuatkan kita berputus asa. Dari sinilah kita diuji. Taufiq, kekuatan dan kesungguhan kita dalam melakukan sesuatu kebaikan.



Disini Yaya ingin berkongsi kisah hidup Yaya, yang baik jadikan tauladan dan buruk jadikan sempadan. Yaya hanya gadis biasa. Dahulu Yaya biasa, sama seperti mereka. Pakaian Yaya tak sempurna. Ada compang-campingnya. Hanya bertudung biasa tanpa memikirkan kesempurnaan tatkala bertudung itu, berbaju seperti biasa tapi tidak mementingkan kesempurnaan berpakaian. Mungkin bila yang baru kenal Yaya, mungkin mereka akan ingat Yaya ni sejak dulu memang bertudung labuh, tapi sebenarnya TIDAK. Yaya hanya manusia biasa namun Yaya mencari sesuatu yang beharga. Alhamdulillah berkat bersekolah agama walaupun hanya sampai tingkatan tiga sahaja, namun nilai dan ilmunya masih tersemat didalam hati. Mulai tingkatan empat Yaya mula mencari identiti, saat inilah pelbagai pengaruh yang datang sehinggalah Yaya tingkatan enam. Tapi Yaya tak pernah berhenti berdoa agar suatu hari ini aku mampu berubah menjadi yang lebih baik. Perasaan hiba dan sedih selalu datang dalam diri Yaya yang buat Yaya mengalirkan air mata tatkala teringat dosa-dosa yang lalu dan sedia ada. Masih adakah pintu taubat untuk aku? Mungkin korang pun ada lalui macam Yaya, sampai satu masa kita pasti akan tiba-tiba sebak bila teringat dosa-dosa kita. Masa ni hanya perasaan itu sahaja yang selalu menerpa tapi Yaya masih tiada kekuatan untuk melakukan suatu perubahan..

Hari demi hari terus berlalu. Setiap yang datang dan pergi membawa erti dan pengajaran buat diri Yaya. Sehinggalah pada awal tahun 2013, Yaya mendapat kekuatan itu yang sekian lama dikumpul walaupun tak banyak tapi cukup kuat untuk buat Yaya mencuba untuk suatu perubahan. Kekuatan itu datang dari diri paling tepat dari hati. Masa tu Yaya tak bagi tahu sesiapa pun yang Yaya mahu berubah. Yaya berubah secara diam-diam dan mak hanya tersenyum dan bersyukur tatkala melihat perubahan itu. Gaji pertama Yaya, Yaya belajar beli tudung bawal bidang 55, tapi sekejap saja lepas tu yaya beli pula bidang 60. Mencuba dan terus mencuba. Perubahan Yaya mengejut tapi Yaya selalu tazkirah hati Yaya agar Yaya istiqamah. Masa mula-mula Yaya tak biasa lagi pakai stokin tapi sudah berjinak-jinak pakai handsock memandangkan dulu waktu sekolah pun selalu pakai handsock. Perlahan-lahan Yaya pakai stokin dan akhirnya Yaya terbiasa. Sekarang ni bila tak pakai akan rasa something, akan rasa macam ada orang memerhati kaki Yaya je. Alhamdulillah sampai sekarang Yaya masih belajar dan didik hati agar istiqamah walaupun hati ni terkadang rapuh.


Sepanjang yang Yaya lalui sehingga hari ini, banyak sudah kata-kata yang Yaya telan. Pandangan orang, tak semua akan pandang kita dengan positif dan tak semua boleh terima. Berubah tu memang mudah tapi susah kerana takut kita akan menjadi macam dulu balik. Kata-kata dan cemuhan orang sekeliling Yaya telah dan cuba mencari kekuatan sebab Yaya takut Yaya akan putus asa dipertengahan jalan dan akan kembali macam dulu balik. Cukuplah, Yaya rasa tujuh tahun Yaya memakai pakaian yang tak sempurna dimata Allah dan juga dimata manusia itu sudah buat Yaya merasa puas, Yaya rasa "aku dah pernah memakai pakaian sebegitu dan penat untuk memaikainya lagi. Cukuplah pengalaman dan pengajaran yang aku ambil selama tujuh tahun ini". Yaya pernah rasa memakai pakaian yang tidak sempurna itu dan apabila kita sudah mula berubah kita pasti akan rasa "Ya Allah banyaknya dosa-dosa yang aku lakukan dulu". Sampai sekarang, bila Yaya pandang orang, Yaya akan teringat zaman Yaya yang dulu dan itu buat hati Yaya luluh. Luluh dan rapuh terkenangkan dosa lalu. Sampai sekarang, bersenjatakan doa dan kekuatan hati..Yaya mohon agar kuat untuk menempuh setiap apa yang dilalui. Yaya pohon kekuatan agar Yaya terus dijalan istiqamah ini, agar Yaya tak mudah berputus asa. Siapa kata mudah? Allah menjadi saksi disetiap saat air mata ini mengalir, disaat hati ini tak kuat menanggung, disaat kaki ini terasa lemah dan disaat bahu ini terasa berat. Tapi Yaya tetap terus kuat sebab Yaya tahu kalau Yaya give up, semua yang Yaya dah juangkan selamanya akan musnah dan hilang macam tu sahaja.

Jadi..siapa kata hidayah itu perlu ditunggu? sebab hidayah itu memang sudah ada untuk kita walaupun sedikit cuma. Hanya yang kita perlu adalah mencari dan mendapatkan taufiq itu. Kuatlah sayang demi dirimu. Yaya memohon maaf andai apa yang Yaya sampaikan ini salah dan ada mengguris hati korang semua. Akhir kata, semoga kita mampu jadi yang terbaik esok hari dan seterusnya.

2 comments:

  1. alhamdulillah.moga Allah tetapkan hati yaya, hati kita semua untuk menuju sebuah perubahan yang lebih baik.

    ReplyDelete
  2. Alhamdulillah... Kita semua pernah jahil.. Tpi jgn terus berada dlm kejahilan.. Wajib berubah.

    ReplyDelete

Assalamualaikum.
~ Komen yang baik-baik sahaja ye.
~ Hantar sekali je nanti Yaya terima, jangan banyak kali tau.

Terima kasih ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...