Entri Terbaru

Aku dan diabetes | Semangat yang hilang

Semangat yang hilang | Tak semua orang kuat tatkala mendapat berita yang dirinya sakit. Sakit yang seumur hidup kau akan tanggung. Makan ubat atau insulin. Begitu juga aku, ya aku. Aku tidak sekuat yang dijangka. Mungkin nampak aku selalu terseyum, tapi bila aku menangis bermakna aku terlalu sakit. :') 5 bulan yang lalu aku ada menbuat ujian untuk mengesan kita ada kencing manis atau tidak dan ujian itu aku tidak ambil, jadi yang membuatkan aku nekad untuk mengambil adalah apabila aku rasa sesuatu yang lain pada badan aku. Aku kerap ke tandas bila minum air manis dan dari situ aku cuba cek gula dalam badan aku menggunakan mesin adik aku dan bacaannya tinggi 16.5 . Aku takut dan aku sudah syak sesuatu. 2 hari aku jaga makanan dan aku cek lagi, keputusan still sama dan pada hari ketiga aku nekad mengambil keputusan tahun lalu, dan ternyata rupanya aku sudah ada penyakit itu sejak 5 bulan yang lalu. 

Aku pergi ke klinik itu dan pulang dengan dada yang lapang. Namun tak siapa nampak kesedihan yang aku rasa. 3 malam juga air mata ini mengalir..bukan sahaja malam, tiap kali aku keseorangan pasti aku menitiskan air mata mengenang apa akan jadi pada diri aku. Tapi aku cuba motivasikan diri aku dan mencari semangat itu. Ada orang yang sakit lebih teruk dari aku dan ada yang hayatnya sudah boleh dibilang tapi kenapa aku bersedih seakan aku sudah mahu pergi esok hari? Allah. Kenapa kau bersedih dengan sakit ini sedangkan aku perlu bersyukur kerana Allah mengasihi aku dan memberikan aku peluang untuk hidup. Peluang untuk aku memperbaiki diri, peluang untuk aku menjaga kesihatan ini. Mungkin ini kifarah atas dosa2 yang pernah aku perbuat. Allah :'( Saat aku rasa hidup aku ini sudah tiada apa-apa, saat itu aku tersedar yang Allah telah memberikan suatu anugerah yang terindah buat aku. Indahnya sesuatu itu bukanlah kerana cantiknya balutan hadiah  yang diberi tetapi bermaknya isi yang terkandung. 

Mungkin dengan sakit ini, aku lebih menghargai. Allah. Saat ini juga air mata ku masih mengalir namun bukan seperti air mata penyesalan diawal cerita ini. Aku bersyukur, Allah masih pinjamkan aku dunia hiasan ini buat sementara sebelum aku menutup mata. Mungkin aku menangis disebabkan banyak perkara yang aku fikir. Berapa banyak dosaku dan bersediakah aku untuk ke sana? Cukuplah amalanku? Kuatkah aku? dan....saat mengalirnya air mata ini, saat itu semangat daripada Allah yang buat aku tetap kuat walau terkadang aku rasa lemah tak mampu bertahan. Aku percaya, jika Allah berkehendakkan sesuatu, insyaaAllah Dia akan beri. Percayalah. Mungkin ada sesuatu yang indah Allah sedang rancang untuk aku. 

Mungkin yang tidak ada sakit, tidak dapat merasa sejauh mana luluhnya hati ini. Allah...aku lemah.. namun aku cuba kuat, kuat untuk meneruskan saki baki hidup ini yang masih Allah pinjamkan.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...