Entri Terbaru

Allah beri tepat pada waktu dan tempatnya

Allah beri tepat pada waktu dan tempatnya| Assalamualaikum dan selamat malam. Kali ni tak nak cerita panjang sangat disebabkan kena buat ulangkaji besok dah start paper untuk semester 5. Dah sem 5 rupanya Yaya ni. Pejam celik pejam celik, kejap je masa berlalu. Sem depan dah bentang thesis lepas tu praktikal. Haaaaaa ni yang nak khabar ni pasal thesis, eh tak pasal tempat praktikal. Thesis Yaya Alhamdulillah masih terkawal. Ada lagi lebih kurang 2 bulan untuk siapkan kajian sebelum bentang. Nak tahu Yaya buat kajian apa nanti Yaya cerita.

Ni nak berbicara mengenai tempat latihan industri. Punyalah payah, hantar resume sana sini lepas tu dapat jawapan penolakan. Dah 3 tempat tolak ni walaupun Yaya start mohon bila akademi cakap boleh mohon tapi nak buat macam mana belum ada rezeki. Risau tu risau gak la sebab ramai juga rakan2 yang dah dapat tempat, Yaya ni bukan apa, lagi cepat lagi mudah. Tak perlu nak fikir lagi. Boleh la uruskan kerja lain. Nak jadikan cerita, Yaya pun cuba lagi mohon dekat satu company under PTS PUBLISHING HOUSE ni. Nak tahu company apa? Nanti Yaya cerita entri berikutnya. Yaya pun tekan butang enter bersama harapan. Daaaaaan...dua hari kemudian dapat maklum balas meminta Yaya datang temuduga. Dan harinya adalah harini.

Maka, seawal jam 8 pagi Yaya pun keluarlah dari bilik bersama-sama Nasirah. Uruskan hal2 yang berkenaan lepas tu bergeraklah kita ke tempat yang hendak dituju. Mengikut firasat 'waze'..anggaran waktu pergi mengambil masa 32 minit macam tu lah, tapi kalau dah bagi Yaya yang bawak, makanya sejam juga lah baru sampai dengan sesatnya main pusing2 dua tiga empat lima kali kat kawasan tu juga sebab nak masuk simpang terlajak dah. Haish. Takpe, usaha tangga kejayaan. Bila dah sampai, tunggulah panel yang nak temuduga tu. Cerita punya cerita. Dia soal itu ini dan akhirnya Yaya pun mengisi maklumat diri. Alhamdulillah :-) Yaya diterima praktikal disitu. Memanglah suatu kesukaan Yaya sebab memang berhajat nak intern tempat2 penerbitan gini. sebelum ni ada hantar dua tempat penerbitan tapi ditolak sebab tiada kekosongan. Tapi, bila Allah kata ini rezeki Yaya, maka disinilah Yaya dapat. Jadi, PTS, jumpa nanti bulan 4.
Terima kasih Nasirah (kecik) sebab sudi teman Yaya walaupun deman. Ok lah, jumpa next entry.

Final year

Final year| Assalamualaikum dan selamat malam. Hampir dua bulan Yaya tak update pape dalam blog. Malam ni baru berkesempatan. Itu pun curi-curi masa memandangkan wifi dekat library ni pun laju semacam je kan, sambil-sambil menyiapkan kajian yang bakal dibentangkan sem depan, marilah kita mengisi masa lapang >_< (rehat jap).

Mula-mula sekali Yaya nak wish good luck untuk adik-adik yang akan menghadiri temuduga di APB esok hari. Semoga kamu semua berjaya ye. Amin.

Keduanya, Yaya nak cakap..yaya pasti akan rindukan segala yang pernah yaya lalui disini...di uitm, di akademi pengajian bahasa bersama kawan-kawan seperjuangan dan bersama semua pendidik. Yaya dah final year wei. Terasa sekejap masa berlalu dan sem depan akan mula viva lepas tu mulalah hidup seorang budak praktikal. ok, tempat praktikal masih samar-samar lagi. Masih gigih mencari dan mencuba. Semoga Allah permudahkan segala urusan. 

5 sem rasa macam masa pantas berlalu. Mulanya dari kekok, tak kenal dan perlbagai perasaan yang timbul sehinggalah wujudnya perasaan kasih terhadap semua rakan sekelas. Dari sini jugalah Yaya kenal erti sahabat. 


Aku pasti merindui kalian. Kalian yang menghadirkan rasa suka duka, marah benci sayang gembira dan pelbagai lagi. Terima kasih.

Aku dan diabetes | Lupa

Aku dan diabetes | Lupa. Assalamualaikum semua. Lama tak bercerita dan tengahari ni Yaya nak juga kongsi cerita. Dalam dua tiga bulan ni Yaya sedar yang yaya sering dan mudah sangat lupa. Dekat mana kunci motor sedangkan memang selalu letak dalam poket bag, dekat mana cepit rambut sedangkan memang dah ada atas kepala. Baru setengah jam bertanya sudah lupa. Totally lost. Rasa macam berat sangat bila nak ingatkan balik apa yang aku lupa tadi. Memang susah. Susah tu macam kau hilang ingatan lepas tu kau paksa diri nak ingat balik dalam masa yang dekat. Mana taknya mestilah menggelabah bila cari kunci motor hilang sebab nak pergi kelas. Turun naik turun naik padahal kunci kat bag yang kau usung sana sini tu juga. Mana tak gelabah bila cari handfon hilang dah selongkar bawah cadar, bawah bantal walhal baru je lepas kau pegang then kau lupa mana handfon kau, tapi sebenarnya kau tengah pegang pun handfon tu. Apa kau rasa? Mungkin korang akan rasa itu benda biasa. Tapi bukan bagi Yaya sebab Yaya yang dulu bukan seorang pelupa. Tapi Alhamdulillah yaya still ingat dan boleh kenal orang lagi dan masih boleh ingat tentang pelajaran.

Yaya sering gak hairan dengan diri sendiri sebab dulu tak pernah macam ni dan memang selalu ada tanda tanya. Dan akhirnya harini Alah bagi petunjuk. Kes ni bermula masa lecturer bercerita bahawa orang yang menghidap diabetes ni mudah lupa. Dari situ yaya dah mula rasa, aku lupa ni sebab aku sakit ke? Balik je dari kelas terus bukak laptop dan google. dan jawapannya adalah ya....pesakit diabetes boleh menjadi lupa disebakan darah yang tercemar oleh gula menyebar keseluruh organ tubuh yang penting dan boleh merosakannya. Dan lupa disebabkan organ otak yang terganggu atau rosak dan boleh menyebabkan pesakit menderita "pelupa". Tarik nafas panjang-panjang dan lepaskan bersama lelah. Dan cakap dalam hati "Allah...aku redha dengan apa yang sedang kau aturkan" :')

Yaya tahu keadaan sakit yaya sekarang ni. Apa yang Yaya harap adalah Yaya kuat untuk terus hidup dan menjalani apa jua yang mendatang. Semoga sakit lupa ini tidaklah seteruk mana. Ye yaya memang suka baca berkenaan sakit yaya ni, bukan satu tapi semua blog berkaitan yaya akan baca. Jadi yaya akan lebih bersedia jikalau apa-apa yang akan terjadi nanti. Kalau korang nak baca, nah link http://cara-mengobatipenyakit-diabetes.blogspot.my/ ...kalau korang nak search lebih lagi pasal sakit ni pun boleh. Bukan bergantung pada blog ni je. ok lah, nak makan lepas tu nak pergi kelas. 

HAWA ITU HATINYA LEMBUT


HAWA ITU HATINYA LEMBUT | Assalamualaikum..harap semua sihat dan masih mampu mengucap syukur dengan apa yang Allah beri. Yaya nak bagi korang berfikir sejenak, pernah tak korang perasan, member korang ke, kakak senior sekolah lama ke, jiran ke sesiapalah sekeliling korang yang bila dah berumahtangga, diorang berubah. Be more better then yesterday. Perasan tak? 

Haaaaaaaaa.....
Inilah yang Yaya nak bebel kejap ni sementara menunggu kelas petang nanti kan..heee..
Ubtuk kaki stalk macam Yaya ni, memang lah boleh perasan perubahan yang berlaku pada seseorang yang Yaya follow dimedia sosial. Antara kita perasan atau tidak, ada diantara mereka yang sudah bergelar isteri, mula berubah kearah yang lebih baik. Alhamdulillah. Janganlah pula korang kata "haish, tunggu dah kahwin baru nak berubah?" Alhamdulillah sesungguhnya dia masih sempat dan cuba untuk berubah. Dulunya seorang yang free hair, seksi meksi tapi bila dia menjadi isteri, dia berubah kearah lebih baik. Itu kenapa? Dengan izin Allah dan usaha jiwanya untuk berubah. Dia juga sudah menjadi lebih matang dengan memikirkan perkara lain dan dia juga sudah bersuami. Peranan suami juga penting, kerana suamilah sebagai ketua keluarga dan membimbing isteri serta anak2nya kelak. 

Percaya tak, Hawa ini hatinya lembut sangat, sangat lembut sampai menjadi terlalu keras. Dengan adanya bimbingan dari seorang suami, seoarang wanita yang dulunya free hair mampu berubah berjilbab labuh. Percayalah hati kami ini lembut, cuma kamu wahai suami kena pandai membentuknya. Kalau suami pun tak kisah dan tudak ambil berat tentang hal2 agama dalam rumah tangga dan kehidupan harian, sebab itulah ada sesetengah kami ini yang masih ditakok lama. sampai ada yang kata"kau siapa nak tegur aku? suami aku pun diam je tau!"...

Jadi sebagai seorang suami, bimbimbanglah kami si isteri yang sedang berusaha menjadi yang baik dan lebih baik.. :)

Berakhir sem 4

assalamualaikum dan selamat subuh buta ke malam buta ni? Alhamdulillah habis jugak sem 4 dengan penutupan paper bisnes petang tadi. Jawabnya petang besok barulah kita merempit pulang ke kampung dan menyiapkan lambakan kain baju customer untuk raya ni.. ada lagi seminggu lebih sahaja nak melantak kesemua tempahan baju yang ada.. semoga sempat siap pada waktunyalah..ni al kisah tak pejam-pejam lagi bukan sebab dah merdeka, ni sebab applikasi instagram tak boleh bukak dari semalam, makanya aku ni dok format balik baby zen kesayangan dan sekarang tengah process mendownload semula app yang ada..haish..mata ni dah layu kuyu..kalau baring atas katil ni conform terus pengsan..ni sebab terpaksa je ni..kalau buat dekat rumah nanti jawabnya tak terdownloadlah sebabnya memang sibuk sangat..haish..dah laj..penat membebel sorang-sorang..

#semoga esok akan ada berita gembira..doakan yaya sentiasa sihat dan terus diberi kesihatan dan kuat untuk tempuh segala yang mendatang.. :')

Aku dan diabetes | Takdir Allah

Aku dan diabetes | Indahnya takdir Allah sampai kita merasakan ianya beban yang amat berat. Semput, lelah, tak mampu nak hadap. Mendapati aku menghidapi penyakit kronik, ia memang sukar pada mulanya untuk bertatih. Untuk menghadap segala macam tanggapan orang. Ye, tak semua orang akan berfikiran positif, negatif tetap akan ada. Dan aku mencari kekuatan sedikit demi sedikit untuk menghadap orang yang sebegini. Ini baru kekuatan untuk menghadap orang, belum lagi cerita kekuatan untuk terima dan sentiasa berfikiran positif. 

Siapakan kuat? Lemah kan tetap muncul disebalik celahan kekuatan dan senyuman. Air mata kan tetap mengalir. Aku mula mencari maklumat mengenai penyakit ini. Cari dan gali, terus dan terus. Dari asal usulnya sehingga kesan yang timbul daripada penyakit ini. Mata yang kabur adalah kesan kepada salur darah kecil. Alhamdulillah Allah masih pinjamkan aku penglihatan walaupun masa awal aku pakai cermin mata, aku sedih sebab Allah dah tarik salah satu nikmatNya dari aku. ^_^ Takpe, bersangka baik dengan Allah. Allah tak nak dan mahu kurangkan daripada aku melihat perkara yang tidak berfaedah.

Aku bersyukur walapun sedang belajar mencari kekuatan. Satu kekuatan yang tidak mudah dan bukan semua mampu dapat. Allah. Sejak check up kedua ni, hanya sekali tu saja aku mengalirkan air mata, selepas doktor memberitahu keputusan. Sampai sekarang aku masih kuat. Dengan izin Allah, aku akan kuat dan cuba untuk terus kuat. ^_^

Aku dan diabetes | belajar meredhakan

Aku dan diabetes | aku belajar untuk redha dengan apa yang Allah bagi. Aku belajar ikhlaskan diri bila aku tahu tak semua impian aku akan tercapai selepas ini. Perlahan-lahan aku rela melepaskan. Sedikit-dikit pergi bersama sakit. Sakit yang lebih sakit. Melepaskan sesuatu yang kita sayang. Allah.

Aku dan diabetes | Second check up

Aku dan diabetes | Second check up : Hari ni adalah kali kedua keputusan tentang sakit aku selepas ambil darah dan urine test semalam. Memang aku mengharap akan ada keajaiban tapi mungkin belum lagi masanya. Allah nak aku usaha, Allah nak aku bangun dari leka. Kali ini, tangisanku seperti makin bertambah. Keputusan yang aku dapat kurang baik dan aku diberi masa 3 bulan lagi makan ubat, selepas itu jika keputusan aku masih lagi tak bagus, aku terpaksa cucuk insulin. Seperti yang doktor kata "kami bagi ubat sebab nak bagi insulin kamu berfungsi, tapi kalau masih tak boleh, kena cucuk insulin"... Doktor kata aku masih muda. Depan doktor masih lagi mampu mengukirkan senyuman. Tapi bila tengah tunggu nurse nak setkan temujanji 3 bulan lagi, masa tu air mata ni dah keluar-keluar dah, tak mampu nak control.. Cepat-cepat aku sekang, dalam hati "nanti ye Yaya kalau nak nagis pun, bukan dekat sini" Makin buat aku bertambah lah sedih bila dapat ubat sekali 6 kotak. Fuuuh, aku tahu 2 kotak untuk sebulan tapi perasaan tu lain. 

* * * * *

Harini lepas check up pergi makan dengan kecik dan syu, lepas tu siap-siap merempit ke setia alam ambil kereta dekat abang. Dalam perjalanan pulang tu, tiba-tiba lagu "Season in the sun" buat aku mengalir air mata..setiap lirik yang ada itu berkait. Allah.. 
"Goodbye, my friend, it's hard to die
When all the birds are singing in the sky
Now that the spring is in the air
Pretty girls are everywhere
Think of me and I'll be there

We had joy, we had fun
We had seasons in the sun
But the hills that we climbed were just seasons
Out of time"
Sebahagian lirik yang dan buat aku jatuh air mata. Allah...aku tak kuat..lemahnya seorang khilaf ini. Namun aku cuba untuk terus kuat. Sakit ini kalau dibicarakan pada yang lain pun takkan mampu bagi mereka rasa. Hanya yang mengalami yang tahu bagaimana sakit itu. Walaupun aku masih bisa ukirkan senyuman, namun aku kerap mengalirkan air mata tatkala sendirian.
Tuhan, jangan biar aku mengeluh
saat aku sudah mula menerima dengan redha perancanganMu,
Tuhan, jangan biarkan aku lemah
saat aku sedang mengumpul kekuatan,
Tiuhan, jangan biar aku putus asa
saat aku telah kuat mengharungi segalanya,
Tuhan, aku tahu perancanganMU ini Maha Indah,
jadi biarkanlah aku terus kuat walau disaat-saat akhir nafasku.

Aku pinta pada Allah agar jangan biarkan aku lupa,
Ya, Allah beri sesuatu yang membuatkan aku untuk terus tidak lupa hingga akhir nafasku.
TeguranMU ini Ya Allah, buat aku sentiasa ingat bahawa telah banyak dosa yang aku perbuat dan kau masih dan sedang memberikan aku peluang. Peluang untuk terus memperbetulkan diri ini. TeguranMu ini buat aku sedar bahawa cerita hidup ini akan tamat bila-bila sahaja. Indah teguranMu ini dengan kasih sayang, walaupun pada mulanya aku sudah mahu rebah. 

Allah uji dengan sakit untuk lihat sejauh mana aku redha, untuk lihat sejauh mana aku mampu bertahan daripada tidak mengeluh. Allah uji kerana sayangNya pada hambaNya. Aku bersyukur dengan sakit ini. Sungguh, sakit itu kifarah dosa. Kifarah dosa-dosa kita yang dahulu dan sekarang. Dosa yang tiap hari kita tak rasa. Dengan sakit ini, aku belajar untuk memperbaiki lagi diri agar jauh dari dosa, agar semakin sedikit dosa yang aku lakukan dan makin kurang dan kurang. 

* * * * * 

Aku menjalani hari ini tanpa air mata didepan emak. Ya, emak tak pernah lihat air mata kau kerana sakit ini kerana aku tak mahu dia merasa sakit yang aku rasa. Sungguh aku takut. Untuk 3 bulan ini, aku mencuba agar aku kuat dan tidak akan kena insulin untuk seumur hidup aku. Kalau korang ada tips atau perubatan, sharelah eh. Terima kasih. Semoga kita semua tabah menghadapi ujian yang Allah beri.

Cerita Dari Tiga Jendela Kereta Api

Sedang Yaya leka menyiapkan assignment pragmatik...sedang berulang kali ralit membaca bahan kajian yang diberikan penjara, terpegun dengan bait-bait kata yang Yaya rasakan gah bunyinya. Jadi Yaya nak kongsikan kepada semua pembaca, semoga ada pengajaran yang dapat diambil daripada cerita ini.

CERITA DARI TIGA JENDELA
Karya : Mawar Shafei

SAYA memulakan perjalanan panjang ini dengan nama Tuhan. Jarang benar saya mahu melakukan perjalanan jauh seperti ini sendiri. Apatah lagi di sebuah benua asing. Musim bunga yang masih tersisa dinginnya, mahu saya rakam dengan beberapa rupa manusia yang dikatakan seorang teman, sering berubah-ubah. Manusia yang sama kau temui akan mempunyai seribu wajah, ujarnya. Saya mahu melihat segalanya itu dalam perjalanan sendiri kali ini. Bermula dengan mengambil bas dari daerah kecil kami, saya tiba di stesen kereta api utama di bandar. Dalam gerabak kereta api, saya melihat wajah-wajah di luar jendela dan saya ternyata masih melihat wajah manusia di negara asal saya. Namun seperti kata sahabat, wajah manusia itu mungkin sahaja berubah-ubah, walau saya melihat pada manusia yang sama.

Seperti biasa dalam sebuah perjalanan dalam perut panjang kereta api, ada teman di sebelah saya. Kali ini seorang wanita separuh usia. “Manusia memang selalu mahukan yang mudah dalam hidup. Memilih jalan pintas yang dianggap jalan singkat dan cepat untuk mencapai sesuatu kemahuan. Manusia memilih jalan pintas untuk berjaya dalam perniagaan. Manusia memilih jalan pintas untuk berjaya dalam pelajaran dengan meniru dalam peperiksaan. Manusia menggunakan jalan pintas untuk segera tiba di sesebuah tempat. Jalan pintas itu termasuk merentasi jalan kereta api walaupun di atas kepala mereka ada jejantas yang melintang atau di bawahnya ada terowong yang jauh lebih selamat untuk dilolosi.”

Begitulah orang tua itu memulakan. Kemudian dia terus bercakap. Dia seakan enggan mahu berhenti. Tangannya sekali sekali mengarah ke rumah besar di atas bukit. Wajah bukit yang sedikit landai itu menangkap mata saya. Kata orang, ia banyak menyimpan cerita. Dengan kerut dahi, dia mengajak saya melihat rumah besar di seberang stesen dengan mata yang berbeza. Oh, selama ini saya tidak sedar begitu rupanya rumah itu. Ya, baru sekarang saya melihat ia seperti mahu menceritakan segalanya yang ada di dalamnya. Ia kelihatan begitu hiba.

Pagi itu seluruh bandar seperti disergah guruh dan petir yang berangnya sungguh luar biasa. Wanita muda terbaring melekap darah di simpang jalan kereta api. Ternyata dia benar-benar mahu mati. Kedudukan di tengah simpang itu membenarkan kereta api yang datang dari mana-mana arah menghenyak tubuh langsingnya. Darah berada di mana-mana dan darah itu bercerita di sepanjang jalur kereta api, di celah kerikil, di selang rumput yang tumbuh.

Darah itu mengajuk suara seorang wanita tua yang sejak kematiannya sering memanggil-manggil satu-satu anaknya itu di tumit bukit landai di hadapan stesen kereta api ini. Dahulunya, sedang subuh membuka diri, wanita tua itu tidak lagi dalam rupa yang asal, tersisa di simpang kereta api yang sama. Tubuh tua itu remuk seperti dalam dadanya sejak menjadi isteri kepada lelaki si pembuat landasan lokomotif. Setiap subuh wanita tua itu akan ke landasan kereta api ini kerana waktu inilah dia berkesempatan menemui beberapa pekerja lain yang mengenali suaminya dan akan bertanyakan tentang dia yang tidak pulang semalaman. Kali terakhir dia menyiapkan kopi panas lelaki itu adalah beberapa hari sudah. Seperti biasa setelah bertanyakan kepada lelaki-lelaki pekerja landasan, seakan mendengar keluh resahnya, lelaki lokomotif suaminya itu akan kembali meminta disediakan kopi panas di dapur rumah usang mereka. Setelah beberapa kali wanita tua itu keluar rumah mencari suaminya, lelaki itu kembali dan mereka minum kopi pagi.

Namun pada sebuah subuh baru bersaing laung peluit dan gegaran roda besi pada landasan, wanita tua itu seakan mendengar suaminya meminta kopi pagi lagi di simpang kereta api sedangkan di situlah dia dihenyak kereta api pagi yang sudah menjerit nyaring membawa isyarat kematiannya. Ada beberapa lelaki lokomotif yang keluar subuh itu melihat dia bercakap sendiri. Antara lain bunyinya, “Wahai Tuhan, rencana apa yang Engkau mahu aku lalui? Aku mengahwini lelaki yang tidak pernah aku kenali apalagi untuk bermain cinta dengannya dan hidup kami hanya bertemu di landasan ini dan Kau masih mahu memberi kami anak perempuan yang mempunyai mata maha indah dan kemudian lelaki itu pergi. Dia kembali setelah membuang nafsunya ke dalam rahim wanita lain. Maka apa lagi yang harus aku lakukan, selain membuat kopi pagi dan menerima nafsunya lagi.”

Dari jendela kedua, kisah seorang sarjana yang kehilangan pen istimewa. Pen berwarna perak. Pen yang selalu mengalirkan idea baru. Di mana-mana dia mencari tidak dijumpai. Teringat pen itu dibeli sewaktu berada di Portobello. Sebuah pasar jualan murah. Mencari pen di mana-mana. Ada seperti yang membantu mencarinya, tiba-tiba pen itu berada di atas meja kerja. Ada kilasan orang di tepi meja kerja. Kisah pen itu ialah seorang penulis yang membunuh diri di landasan kereta api kerana kesedihan tidak mengendahkan ibunya yang sering duduk di bilik belakang yang setelah kematiannya seperti masih diduduki ibunya itu. Pernah dia berdoa di situ dan terdengar suara seperti ibunya yang berkata, lihatlah ke belakang jika benar kaurindukan ibu. Tetapi dia berlari dan berlari hingga tiba di landasan kereta api dan ketika itu dia seperti melihat ibunya yang sedia menanti dengan melapangkan tangan dan mahu mendakap rindunya yang tersimpan lama dan waktu yang sama kereta api yang seperti ular melepaskan asap hitam sedang berlari laju ke arah mereka.

Dari jendela ketiga, wanita separuh usia di sebelah saya membawa kisahnya sendiri yang akhir-akhir ini sering dikejut lebih awal. Tidak seperti pagi minggu yang selalu, ketika dia menyelak langsir jendela, dilihat lelaki itu asyik dengan kerjanya. Sebentar menggergaji. Sebentar mengukur. Sebentar memaku. Sebentar menggergaji lagi untuk sekian kali. Ya, pastinya bunyi gergaji mengganggu tidurnya yang akhir-akhir ini jarang sekali lena.

Begitulah seterusnya pada setiap pagi minggu. Lelaki itu dengan bunyi ketukan dan gergaji. Daripada beberapa keping papan nipis yang disusun dan diketuk paku, akhirnya dia dapat melihat apa sebenarnya yang dikerjakan si lelaki sebelah rumah ini. Ya, sebuah kotak bujur dan akhirnya dia berani menegur kerja bising itu, “Wah, sedang bina perahu nampaknya!” Lelaki itu tersenyum dan berkata, “Ya, pelannya saya dapat daripada internet.” Selang beberapa kali kelipan mata, suara nyaring isteri lelaki itu mengejutkan mereka. Memang dia kerap mendengar si isteri meninggi suara. Mungkin menegur anak kecil mereka atau mungkin ada yang tidak kena antara lelaki dengan isterinya. Tapi dia sentiasa membayangkan kehidupan mereka yang indah penuh pengertian. Berkasihan pada mata, hati dan fikiran. Hei, itu kerangka imaginasi pada kertas teori! Jerkah lelaki, jiran wanita separuh usia itu. Benar begitu? Satu kesedihan besar, alangkah!

Secepat itu dia seperti melihat lelaki itu sebagai Nuh yang membina kapal di tengah-tengah daratan dan kemarahan isterinya. O, kisah kapal Nuh yang menjadi ruang perlindungan. Nuh dituduh gila kerana membina kapal besar di tengah daratan jauh dari jalan bukaan segara atau seperti bab “Bahtera” dalam Naratif Ogonshoto yang baru ditekuni. Nakhoda pencari damai dalam Republik Ogonshoto yang berantakan dengan presiden yang halobakan kuasa. Nakhoda yang mendapat tanda petaka melalui kemunculan penyu raksasa. Hei, ini satu kerja intertekstual yang menarik! Dan bagaimana jika dipanjangkan lagi. Begini: kisah isteri lelaki Nuh yang curang dan si Nuh yang curiga. Isteri curang bermain mata dengan rafik Nuh sendiri dan akhirnya: "Nah, aku ceraikan engkau dengan talak tiga!" lewat pesanan ringkas, esemes.


Begitulah cerita wanita separuh usia itu dan ternyata ia bukan tentang kisah di landasan kereta api. Namun ia masih sebuah kisah manusia yang tambahnya, kemudian begitu antiklimaks, si isteri terkasima kerana baru mengetahui suaminya mempunyai hubungan intim juga. Ada kisah kematian wanita itu. Ada tragedi. Asphyxia. Keesokan pagi sekali lagi di muka hadapan akhbar perdana ada kematian di landasan kereta api. Dua batang tubuh yang terbaring. Satu laki-laki dan satu wanita. Menurut agensi berita yang melaporkan, hubungan mereka adalah suami isteri. O, ini juga kisah manusia dan landasan kereta api. Maka genaplah tiga kisah daripada wanita separuh usia yang baru mahu berhenti bercakap sejak gerabak ini ditarik kepala kereta api.

Semakin mengerti 

MATA saya masih berada di luar jendela kereta api. Tangan saya masih memegang sebuah buku autobiografi penerima Hadiah Nobel Kesusasteraan terbaru. Dari jendela kereta api ini saya melihat terlalu banyak cerita yang berbaris untuk saya dengar rintihan mereka. Di setiap rumah di sepanjang landasan kereta api ini, saya tahu ada petala cerita yang mungkin memilukan atau sahaja membuat saya tidak mungkin dapat lena nanti malam apabila tiba di rumah persinggahan. Perjalanan ke selatan benua asing ini semakin jauh meninggalkan rumah hiba di atas bukit, wanita tua, lelaki lokomotif dan lelaki Nuh. Ketika itu segera saya melihat di negara asal saya yang turut ada cerita. Dari jendela ini, seperti kata seorang penyair di negara saya yang jauh itu, Zurinah Hassan, kehidupan adalah seperti melihat di luar jendela kereta api. Ya, terlalu banyak kehidupan yang dilintasi dan terlalu banyak yang berubah rupa. Baru saya ingat bait-bait itu dan semakin saya mahu mengerti maknanya.

Jangan Takut Untuk Berubah


Jangan takut untuk berubah | Menjadi yang terbaik adalah impian setiap insan namun yang menjadi penilaian adalah bagaimana usahanya untuk mencapai apa yang diimpikan. Penekanan Yaya dalam entri kali ini adalah berkaitan pakaian. Kalau sesiapa yang mengikuti blog Yaya, pasti korang perasan Yaya sering menyentuh tentang etika berpakaian seorang muslimah. 

Bila ada yang menasihati untuk berpakaian menutup aurat. Bila ada yang berkata yang menutup aurat itu lebih baik daripada yang tidak. Ada pula berkata "dia tutup aurat tudung litup-litup pun tapi masih mengumpat, buat apa? SALAH!!! Dia tutup aurat, dia bertudung labuh, dia berpakaian longgar adalah kewajipan dia dalam mengikut perintah Allah. Seterusnya akhlak itu perlulah diselarikan. Sedikit-sedikit. Jadi apa awak rasa bila awak tak mengikut perintah Allah? Ada situasi bila pakwe dia suruh buat sesuatu laju je dia buat, tapi dia lupa dia leka langsung tak buat suruhan Allah. Mana keutamaan yang kita letakkan sebagai hamba Allah? Nak syurga kan sahabat?

Ada juga yang berkata, "aku dah pakai tudung eh", "aku dah tutup aurat eh". Auratnya diletakkan pada keadaan dia bertudung. Bila dia bertudung bermakna dia sudah menutup aurat. Bagus dia pakai tudung, tapi mungkin ada perkara yang dia terlepas pandang. Tudungnya hanya menutup bahagian lehernya dan dadanya masih lagi boleh dilihat oleh ajnabi. Tak malu kah? Dia memakai baju yang tidak terdedah tapi masih mampu menampakkan bentuk tubuh badan dia. Cuba bayangkan bila anda berpakaian ketat, dan ajnabi melihat tubuh badan anda. Ianya serupa seperti anda tidak berpakaian langsung kerana ketat dan nampak susuk tubuh anda.

Ada yang berniat nak berubah. Niat dihati dah tersimpan rapi, usaha dah diorak sedikit demi sedikit namun masih gagal untuk menyarungkan di badan. Kenapa? Kerana memikirkan pandangan orang sekeliling. Kerana takut menjadi buah mulut rakan sekelas. Kerana takut diejek. Kerana inilah ada diantara kita yang terhenti niatnya untuk berubah menjadi muslimah yang berpakaian mengikut syariat. Memang benar kata-kata orang itu mampu mematahkan semangat tapi fikirlah pandangan Allah terhadap kita. Jangan simpan niat sahaja tapi langsung tiada usaha untuk berubah. Hanya berkata "aku nak berubah jadi yang terbaik, aku nak berubah jadi yang terbaik" tapi tak berubah-rubah. Jangan biarkan ia hanya sebagai kata-kata kelak tak berguna. Kita tak tahu bila kita akan menghadap Ilahi, jadi jangan tunggu esok untuk memakai handsock, jangan tunggu esok untuk memakai stokin, jangan tunggu esok untuk labuhkan tudung, jangan tunggu esok untuk longgarkan pakaian anda. Selagi ada masa, ada ruang dan peluang, berubahlah wahai sahabat. Bukan berubah secara drastik, perlahan-lahan tapi istiqamah. Tak kesiankah kita kepada ibu bapa kita? Adik-beradik kita? Suami kita?

Ayuh wahai muslimah, bangunlah dan niat yang terbaik untuk kehidupan kita. 

Al-Nuraa yang 5 yang 6

Assalamualaikum, pagi yang indah ni nak kongsikan satu lagu yang membawa mesej yang sangat mendalam untuk kita semua umat Islam. Baca ulang kali dan fahamkan apa yang ingin disampaikan oleh penulis.

Lirik Lagu Al Nuraa Yang 5 Yang 6 - Mawi, Hazama & Daly Filsuf

Korus
Dari Dia kita datang
Dari Dia kita pergi
Ada bulan ada bintang
Dan juga matahari
Ada malam ada siang
Ada gelap ada terang
Ada kasih ada sayang
Sampai masa kita pulang

Yang lima yang enam
Yang di luar dan yang di dalam
Yang memberi salam
Dan yang menghulur tangan
Yang menyambut salam dengan penuh senyuman
Yang di dalam hati tersirat seribu jawapan
Seluas-luas lautan
Setitik pun belum tentu lagi
Dunia luas terbentang
Kita masih lagi mencari
Yang kita ingat jauh
Sudah semakin dekat
Yang kita ingat tinggi
Sudah semakin rendah
Awal dan akhir yang selama ini kita menunggu
Sekarang masanya sudah semakin hampir

Korus

Ku imbas kembali sepanjang perjalanan
Ku cuba renungi setiap perbuatan
Ku tunduk malu, malu aku memikirkan
Pahala dan dosa yang tak dapat aku bezakan
Ku cuba berlari, lari dari realiti
Seperti ada tali yang menarik ku kembali
Aku masih tak faham masih jugak tak mengerti
Masih mencari-cari siapakah diriku ini
Ku tanya pada hati moga diberi jawapan
Tapi ada dua suara yang sering kedengaran
Yang satu kata iya yang satu kata bukan
Kadangkala akal dan hati pun tak sehaluan
Namun ku tetap mencari dan juga terus berjalan
Selagi ada matahari dan selagi ada bulan
Selagi aku belum mengenal diri ini yang sebenar
Mana mungkin aku dapat mengenal Tuhan

Korus

Allahummaj'al fi qolbi nuuraa
Wa fi asobi nuuraa
Wa fi lisani nuuraa
Waj'al fi nafsi nuuraa
Waj'al lii yau maliqo ika nuuraa

Korus

Tunjukkanlah jalan terang
Tunjukkanlah jalan pulang
Agar tidak kesesatan
Dalam titian dan harapan
Tujuh puluh tiga pintu
Tujuh puluh tiga jalan
72 kesesatan
Hanya satu kebenaran

Aku dan diabetes | Bangkit

Bangkit | Setelah semangat yang hilang dipulihkan, Alhamdulillah kini aku bangkit seperti biasa. Berlakon anda seperti orang biasa yang tiada sakit apa-apa yang sihat sejahtera yang boleh makan apa sahaja yang itu dan yang ini walhal anda sendiri tahu anda sakit. Aku dah okay, mungkin.. sedikit demi sedikit dan masih lagi sesuaikan diri dengan sakit ini. Sejak aku ada penyakit ini, aku kerap gastrik. Tak pasti kenapa sebab sebelum ini tidak pernah. Walhal baru 2 jam sebelum sudah makan tiba-tiba perut aku akan mencucuk-cucuk nakkan sesuatu. oh ya makanan dan aku tak boleh nak makan sesuka hati sahaja untuk puaskan perut aku, jadi aku akan berhati-hati dalam pemilihan makanan.

Aku sudah bangkit daripada jatuhnya diri ini. Selama tiga hari berendam air mata walaupun kini masih ada saki baki itu tapi aku cukup kuat untuk mengesat ia. Air mata. 

Aku dan diabetes | Menagih simpati

Menagih simpati | Setiap entri mengenai diri aku dan sakit kurniaan yang terindah ini bukanlah untuk meraih simpati atau meminta cemuhan daripada sesiapa. Aku cuma mahu berkongsi pengalaman untuk mereka yang mungkin senasib denganku yang masih lagi belum mampu mencari semangat itu. Mungkin bila dia terbaca entri ini, semangatnya sedikit hadir kerana bukan dia sahaja yang diuji, ada juga yang lain. 

Aku dan diabetes | Al-kisah

Al-kisah | Assalamualaikum..ketika aku menulis entri ini, aku berumur 22 tahun dan aku nekad untuk menulis entri ini walaupun aku tidak pasti bila akan aku kongsikan bersama anda semua. Mungkin selepas ini blog ini hanya akan bercerita kisah aku. Ya kisah aku dan sakit kurniaan yang Allah beri ini. Kurniaan yang terindah ini. :)

Lama juga aku memikirkan tentang kisah ini. Adakah patut atau tidak aku kongsikan, namun..aku nekad berkongsi pada semua walaupun lambat supaya yang senasib dengan aku mampu mencari semangat yang hilang. Ya hilang..mungkin korang semua boleh kata iman aku lemah. Allah.. Ya lemah..hanya kerana sakit yang biasa ini aku lemah. Sakit yang biasa dikalangan rakyat Malaysia tapi bukan dikalangan golongan muda seperti aku. Aku dan adik aku. 

Dulu ketika aku tidak ada penyakit ini, ya aku tidak faham apa yang adik aku rasa. Kini, aku faham kenapa ada ketika saat orang keliling sibuk menegah supaya tidak makan itu tidak makan ini pada adik, dia melenting. Ada juga dia menitiskan air mata. Pelbagai perasaan yang hadir bagi kami kerana kami masih muda dan ada juga yang memandang serong. "Itulah makan tak dijaga", "Makan manis2" dan macam-macam lagi anggapan orang pada insan istimewa seperti kami. Mungkin pemakanan juga merupakan musabab dan mungkin kerana keturunan menguatkan lagi penyakit ini untuk menyapa kami. Ya, aku anggap ini suatu keistimewaan kerana tak semua akan hadapi seperti apa yang kami hadapi. Kami akan hadapi saat ini sehinggalah akhir nafas kami.

SEM 4

Sem 4 | Assalamualaikum semua...fuuuh... lega. Ambil nafas sat, sejam merempit dari kampung akhirnya sampai juga ke kolej melati uitm Shah Alam. Setel pendaftaran, masuk bilik. Udara baru, perabot baru, tilam baru, roomate baru dan nasib baik sahabat kesayangan hamba bilik sebelah. Angan-angan berdoa dapat satu bilik yang sama, tapi Allah takdirkan tak sama tapi masih lagi dekat. Sampai dah awal dah tapi mati kutu tak tahu nak buat ape sebab roomate keluar, syifa pergi hantar adik dia dan barang yaya tak ada lagi sebab abah bawak naik kereta. Maklumlah merempit memang bawak diri je. Huhu.. besok sudah bermula kelas. Start sem ni kelas mula pukul 8.00 pagi. Bersiap sedia lah semua mahasiswa uitm. Huhu. Btw, saya Adilah binti Mohd Asari dari Akademi Pengajian Bahasa sudah siap untuk menempuh onak duri sem 4. 

Dosa menulis

Dosa menulis | jika kita perhatikan sekarang ini banyak blog yang wujud dan banyak penulisan serta entri yang dihasilkan. Selain itu, jika kita lihat dia media sosial seperti facebook, twitter dan pelbagai lagi, terlalu ramai penulis yang lahir dari pelbagai segi. Namun disebalik penulisan itu, terdapat juga yang menyebarkan cerita2 yang tidak benar. Walaupun benar, perkara yang tidak baik disebarkan itu menjadi aib. Tanpa kita sedari kita telah banyak melakukan dosa. Menulis itu memang baik tapi apa yang ditulis itu sepatutnya menjadi keutamaan. Jangan tamakkan nama sehingga kita lupa batas agama. Nanti disana kita juga yang menderita. Menulis biarlah pada perkara yang memberi manfaat dan baik-baik sahaja.

Gemuk bukan dengan makan banyak

Assalamualaikum dan selamat sejahtera.. apa khabar semua? semoga berada dalam keadaan sihat sejahtera. 

Kali ni terpanggil untuk buat entri mengenai "gemuk"... ya gemuk..entri ni khusus buat sesetengah kita yang hendak menjadi gemuk atau berisi disebabkan oleh2 faktor..mungkin mereka terlalu kurus, berat badan kurang dll. Dalam fikiran mereka, cara yang paling mudah untuk menjadi gemuk adalah dengan mengambil makanan dalam kuantiti yang banyak dan tanpa mengikut aturan makanan sihat. Segala makanan dia bedal tanpa kira waktu. Bila makan, makan dan terus makan..namun berat tidak juga naik...ketahuilah ada sesuatu yang tak kena..cek punya cek rupanya terkena pentakit disebabkan cara pemakanan yang tak seimbang. Niat nak badan naik rupanya lain yang mendapat. Jadi buat mereka diluar sana, jika benar nakkan badan naik, makanlah secara sihat bukan makan secara mengikut nafsu.. tak menjadi dengan makan yang banyak boleh buat badan naik. 

Demi masa, kita rugi...


Demi masa..
Sesungguhnya manusia itu dalam kerugian..
Kecuali orang yang beriman dan beramal soleh dan mereka pula berpesan dengan kebenaran serta kesabaran..

Percaya tak yang kita semua ini sedang rugi..
Rugi dengan nikmat yang Allah beri..
Kita leka didunia sedangkan amalan untuk disana langsung tak ambil kira..
Apa yang akan kita sembahkan pada Allah nanti? Apa?
Adakah segulung ijazah yang gah? Atau darjat yang kau agung-agungkan? Fikirkan sejenak..
Asyik mengira harta dunia sampai kita lupa harta untuk dibawa kesana..

Kian menyepi


Assalamualaikum dan selamat sejahtera..
tinggal lagi dua minggu..sebenarnya beberapa belas hari sahaja lagi untuk masuk sem baru..
untuk bergelar senior tahun 2..
untuk start buat draf thesis..
yaaa...dan Yaya masih lagi diawang-awangan..
masih memikirkan tempahan baju daripada customer..
itu biasalah..kerja part time kan..
nak bina masjid, kena cari duit lebih ye dak?
sebenarnya entri kali ni hanya nak beritahu yang blog ni makin menyepi dan kian-kian sepi + sunyi..
walhal cuti sebulan lebih, namun banyak lagi urusan yang perlu diselesaikan..
yaa..orang kata jangan bagi alasan kalau kau betul blogger..
hahahaha..orang berblog ada sebabnya, ada matlamatnya dan blog ni bukan utama bagi Yaya..
tapi jika ada ilmu atau cerita pengajaran tentu Yaya akan kongsikan..
bukan hanya setakat nak bercerita soal yang tidak penting yang tidak membawa kebaikan..
bukan bercerita hanya sekadar nak cari populariti dan publisiti tetapi langsung tiada pengajaran untuk pembaca lebih lagi pengajaran tentang ilmu agama..
yaaa....memang kita akan lebih bercerita perihal seharian kita namun tak perlu kot setiap entri setiap masa setiap hari..entri kosong tanpa isi tanpa ilmu tanpa kebaikan..

p/s - ada masa kita perlu menangis, agar kita tahu dunia ini bukan hanya untuk ketawa...

Orang berbadan besar tak diterima?

Orang berbadan besar tak diterima| Assalamualaikum..semoga kita semua diberkati oleh Allah yang Maha Esa. Harini Yaya nak menyuarakan pendapat, perasaan, emosi dan macam-macam lagi lah bila ada sesetengah diantara kita ni dok kalut kecoh pandang rendah pada orang yang berbadan besar ni. Lebih lagi isu ini sensitif pada golongan perempuan. 

Salah apa orang yang berbadan besar ni pada anda? Sampai ada sesetengah kita yang pilih bulu dalam bersosial. Sebab apa? Sebab badan dia besar, aku tak nak kawan lah. Motif? Kau ingat mereka ni tak de hati dan perasaan ke? Kau nak cemuh dia begitu? 

Ni nak sentuh pasal perhubungan antara lelaki dan perempuan. Tak kisah la suami isteri atau pasangan kekasih yang ingin berumah tangga. Sampai keluar cerita yang kes suami dia curang tu sebab dia dah tak cantik. Kalau kau nak isteri kau cantik, kau sekali la tolong bantu dia. Kita sama-sama transform. Jangan lah kau buat dia merana lak. 

Ni nak cakap dekat insan bernama lelaki tak kisahlah kekasih atau suami orang. Andai suatu hari nanti kau dapat pasangan yang berbadan besar, atau pasangan kau tu dulu kurus tetiba makin sihat. Kau jangan lah buat dajal curang dengan perempuan lain. Kalau betul dah tak nak tinggalkan dengan cara baik bukan menyakiti. Kalau korang nak suruh dia makin cantik (kurus) korang kena lah bagi semangat, bukan menjatuhkan semangat dia. Bukan perli-perli, maki-maki. Kalau korang nak dia berubah, korang pun kenalah berubah. Si dia kau nak cantik, kurus, slim macam model tapi yang korang selebet, selekeh, buncit. Kau ingat apa? Adil? 

Siapa kata mereka tak nak menjadi cantik, tak nak kurus. Pasti ada dalam lubuk hati mereka tersimpan niat mahu menjadi kurus. Siapa kata dorang tak berusaha? Kau jangan perlekeh. Mereka dah berusaha cuma belum sampai masanya lagi. 

Hodoh sangatkah mereka sampai kau lelaki perlakukan mereka sebegini? Satu lagi, sebab apa kau nak mereka kurus? Sebab nak mereka sihat atau mereka cantik? Kalau setakat nak mereka cantik badan macam model, baik tak payah dan kau pergi ke dari kehidupan mereka. Untuk lelaki yang pilih cantik semata ni, korang kena ingat paras rupa ni sementara, cantik ni kejap je. Habis nanti bila dah tak cantik kau nak buat ape? Tinggalkan mereka? Banyak songeh kau.

Ok. Maaflah dah panjang lebar mengarang. Nak ingatkan, kalau betul kau sayang pasangan kau, kau boleh terima segala kekurangannya. Tolong jadi matang. Nak mendidik dengan cara yang berkhemah ok. Nak menegur jangan sampai pasangan korang kecil hati. Akhir kata, maaf atas ketelanjuran tutur bicara. Ingat Perempuan ini bukan untuk disakiti, tapi untuk dilindung dan disayangi. 
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...